Gugatan Phil Ivey, Dijelaskan: Gamblers Daily Digest

Gamblers Daily Digest -

Phil Ivey belajar poker dari kakeknya. Pada usia muda, ia memperoleh ID palsu sehingga ia bisa mengemudi selama sekitar 2 jam dari rumahnya untuk bermain poker di Atlantic City. Selama bertahun-tahun, pemain poker yang cerdik telah mendapatkan reputasi sebagai pemain agresif yang bertekad untuk memenangkan setiap pertandingan.

Saat ini, dia bermain poker setiap hari dan berpartisipasi dalam turnamen berjam-jam. Misalnya, World Series of Poker (WSOP) tahunan; turnamen 14 jam yang diadakan di Vegas. Tak jarang, usahanya membuahkan hasil. Dan telah memenangkan banyak gelar, kemuliaan, dan penghargaan, termasuk WOSP yang sangat berharga yang dia menangkan 10 kali! Muncul pemegang rekor termuda untuk memenangkan gelang WSOP paling banyak.

Bisa dibilang penjudi terbaik di dunia, Ivey telah memenangkan lebih dari $23 juta pendapatan pro dari bermain poker. Juga, Ivey adalah seorang dermawan dan mendanai beberapa kegiatan amal. Apakah itu semuanya? Kisah kami membawa Anda kembali pada tahun 2012 ketika Ivey menjadi berita utama karena alasan yang salah.

Jadi apa yang terjadi?

Phil Ivey

Pada tahun 2012, Ivey mengirimkan masing-masing £ 1 juta dan $ 3 juta ke Crockfords dan Borgata. Pada tahun yang sama, Ivey memainkan sesi bakarat di kasino di kasino Inggris dan kasino New Jersey. Kemenangannya sangat mengejutkan. Dalam kunjungan dua hari ke kasino Crawfords di London, dia menghasilkan lebih dari 10 juta, sementara 4 perjalanannya ke Borgota Casino menghasilkan jumlah yang sama. Ingatlah bahwa bakarat adalah permainan keberuntungan dan bukan keterampilan.

Namun, pada tahun 2012, Ivey dituduh menang secara tidak jujur ​​di Punto Banco, sejenis bakarat, oleh Crockfords Casino, jadi mereka menahan kemenangannya sebesar $10,1 juta.

Meskipun Crockfords mengembalikan saham Ivey, dia masih pindah ke pengadilan untuk menuntut kasino. Sayangnya, kasus Phil ditolak oleh Mahkamah Agung Inggris berdasarkan apa yang disebut juri sebagai pemberian keuntungan atas dirinya sendiri; yang dilarang oleh permainan.

Di pengadilan banding, Lady Justice Arden menegaskan bahwa Undang-Undang Perjudian 2005 menetapkan bahwa seseorang dapat menipu secara tidak sengaja, tanpa ketidakjujuran. Mempertimbangkan keadaan yang berlaku, cukuplah seseorang hanya mengganggu proses permainan. Dalam putusannya, tindakan Ivey dan komplotannya Cheung “Kelly” Yin Sun mengganggu jalannya permainan.

Menurut Ivey, dia bermain adil dan menang dengan sopan. Dalam pembelaannya, Ivey mengklaim semua yang mereka lakukan adalah menggunakan strategi yang sah untuk mengambil keuntungan dari kegagalan Crockfords untuk melindungi diri mereka dari pesaing bakatnya. Dan menganggap tuduhan kasino sebagai penusukan karakternya.

Setelah Crockfords menyangkal kemenangan Ivey, kasino Borgata di AS mengunjungi kembali $10,1 juta yang ia dan rekannya Sun menangkan di kasino pada tahun 2012. Seperti yang diharapkan, mereka menuduh Ivey menggunakan penyortiran tepi untuk mendapatkan keunggulan atas kasino. Untuk alasan ini, mereka meluncurkan gugatan, menginginkan pengembalian uang mereka.

Jadi apa penyortiran tepi? Beberapa kartu menampilkan anomali yang tidak terduga karena pemotongan yang salah oleh pabrikan, menciptakan pola yang tidak beraturan di bagian belakang. Diproyeksikan bahwa penyortiran tepi dapat memberi penjudi keuntungan hingga 6%, yang jauh di atas keuntungan rumah biasa sebesar 1%.

Kartu tertentu (6, 7, 8, dan 9) di Punto Banco jauh lebih penting. Selama sesi bakarat, Ivey dan Sun meminta bandar untuk memutar kartu tertentu pada 180 ° sebelum menempatkannya kembali ke geladak. Ini membantu Ivey dan rekannya mengidentifikasi “kartu penting” tanpa membaliknya. Semua berkat pola asimetris di punggung mereka, Ivey dan rekannya mendapatkan keuntungan lebih dari kasino.

Agar “Kelly” menyortir tepi dengan tepat, dia meminta kasino untuk memenuhi empat syarat. Pertama, dia menginginkan seorang pedagang yang berbicara bahasa Kanton (bahasa ibunya). Kedua, kartu-kartu itu harus disortir dan dikocok dengan cara tertentu. Mereka bermain bakarat mini, dan dek tidak boleh berubah kapan pun.

Selanjutnya, Phil membujuk kasino untuk menggunakan kartu Gemaco di meja bakaratnya. Tanpa diketahui kasino, Ivey dan kenalannya Sun telah melihat kesalahan dalam pola belakang kartu.

Betapapun anehnya permintaan ini, baik Crockfords maupun Borgata tidak menolak persyaratan ini. Kemungkinan menjaring uang Ivey mungkin sangat besar untuk diabaikan, jadi tidak ada perusahaan yang ingin Sun dan Ivey berhenti secepat itu.

Ivey tidak memilih Sun sebagai teman bakaratnya secara kebetulan. Sun terkenal karena keterampilan menyortir tepiannya. Pada tahun 2017, ia tampil di Cigar Aficionado yang sangat terkenal dalam sebuah artikel ekstensif yang dijuluki “Mesin Baccarat.”

Artikel tersebut mengacu pada Sun, juga dikenal sebagai “Kelly” sebagai mesin teller otomatis, karena kemampuannya untuk menarik uang dari kasino ke pundi-pundinya. Pada usia 15 tahun, Sun mengumpulkan uang untuk bermain poker Cina. Dan seperti pasangannya Ivey, dia juga menggunakan ID palsu untuk menghadiri pelayaran perjudian di luar Hong Kong. Selain itu, dia mendarat di Makau saat masih di bawah umur, tetapi dia memiliki koin. Dengan sekitar $1.500 untuk dipertaruhkan, Sun “The Baccarat Machine” memenangkan $150.000 bermain bakarat, sejak itu, dia tidak pernah melihat ke belakang.

Siapa yang Salah?

Phil Ivey

Beberapa orang berpendapat bahwa Ivey secara keliru memperoleh keuntungan dari kasino menggunakan cara-cara yang menjijikkan dan bahwa dia tidak pantas mendapatkan jutaan penghasilannya. Beberapa mengklaim bahwa dia memainkan kartu yang dibagikan kepadanya, dan itu adalah tanggung jawab pabrikan dan kasino untuk memastikan kartu dipotong dengan benar. Selanjutnya, kartu diterima oleh manajer Borgata.

Yang lain berpendapat bahwa kasino terus berusaha untuk mendapatkan lebih banyak keunggulan pada klien mereka (jendela kecil, alkohol gratis, dan banyak lagi), jadi permainan adil jika pelanggan membalas budi. Tapi pengadilan berpikir sebaliknya.

Ironi dari pertempuran pengadilan adalah bahwa sebagian besar pemain ahli dan spesialis perlindungan permainan setuju bahwa Ivey hanya mengecoh kasino. Mereka setuju bahwa mengalahkan kasino di permainan mereka sendiri, membuat mereka terlihat buruk.

Jacobson sangat tidak setuju dengan keputusan Inggris melawan Ivey, yang menyebut hasilnya sebagai “absurditas. Seperti yang dijelaskan oleh “pakar permainan keuntungan” Eliot Jacobson, rol tinggi (seperti Ivey) sering kali paling dihargai oleh kasino. Kasino menyerahkan beberapa permintaan khusus, berharap mendapatkan bisnis mereka.

Dalam satu plot twist, pembuat kartu Gemaco terseret ke dalam keributan hukum. Borgata menuduh Gemaco menjual kartu di bawah standar, yang memungkinkan pemain berpengalaman untuk mendeteksi ketidaksempurnaan. Dalam tanggapan mereka, Gemaco mengklaim kasino hanya mencari pembalasan dari mereka, karena tampaknya tidak mungkin untuk segera memulihkan uang dari Ivey.

Produsen kartu membantah klaim Borgata bahwa itu yang harus disalahkan atas kemenangan besar Ivey. Germaco lebih lanjut mengutip kontrak 2011 dengan Borgata yang mengecualikan perusahaannya dari menanggung kewajiban apa pun yang diakibatkan oleh kerugian permainan.

Dalam putusannya, Hakim Pengadilan Distrik AS Hillman menyatakan bahwa Gemaco bertanggung jawab atas harga kartu yang digunakan. Menurut Hakim Hillman, Gemaco tidak memaksa Borgata untuk menggunakan kartu tersebut, juga tidak menyarankan pabrikan Ivey untuk membujuk kasino untuk menggunakannya. Untuk alasan ini, Hillman menolak untuk menyalahkan pembuat kartu dan menolak uang muka untuk membebani mereka dengan tanggung jawab keuangan apa pun atas masalah ini.

Sampai hari ini, pengadilan—sebagian besar—setuju dengan kasino, karena Ivey belum memiliki keputusan yang menguntungkan dalam kedua kasus tersebut. Meski begitu, Ivey memiliki dukungan yang cukup besar. Beberapa hakim yang memutuskan kasus ini memihak Ivey, begitu pula banyak penjudi dan komentator hukum. Dan ada banyak alasan mengapa.

Hakim yang memutuskan melawan Phil dalam pertempuran hukum pertama di Inggris sebagian setuju dengannya. Menurut hakim, dalil Ivey itu sahih, bahwa dia (Ivey), sejujurnya tidak menganggap apa yang dilakukannya merupakan kecurangan. Tetapi setelah perdebatan panjang tentang apa yang dimaksud dengan kecurangan, kasino menang.

Menyusul putusan tersebut, Ivey secara terbuka mengungkapkan kekecewaannya. Mengulangi apa yang dia katakan di pengadilan, dia menyatakan bahwa dia bukan penipu, dan tidak akan melakukan apa pun yang dapat merusak reputasinya.

Apa berikutnya?

Gugatan Phil Ivey

Selama sekitar 7 tahun sekarang, Ivey dan Borgata Casino telah berselisih tentang kemenangannya $ 10,1 juta di kasino. Oleh karena itu, Ivey akan kehilangan hingga $ 20 juta jika dia kalah dalam pertempuran pengadilan, mengingat Borgata menggugatnya. Seperti disebutkan, Borgata mengklaim Ivey menggunakan taktik kontroversial untuk memenangkan uang.

Pada tahun 2014, Borgata menggugat Ivey dan Sun atas pelanggaran kontrak, pemerasan, penipuan, konspirasi sipil, dan pengayaan yang tidak adil. Keduanya menggugat pada tahun 2015. Sampai sekarang, gugatan kasino Atlantic City mencapai kesepakatan bahwa Ivey melanggar kontraknya sebagaimana dinyatakan dalam Undang-Undang Kontrol Kasino New Jersey. Dan pada tahun 2017, Hakim Federal New Jersey memutuskan bahwa para penjudi menang secara tidak adil dan harus mengembalikan $10,1 juta.

Selain itu, kasino Borgata menggugat Gemaco karena membuat kartu. Kasino menuduh bahwa kartu yang salah dari produsen menyebabkan kerugian jutaan. Sial bagi mereka, pengadilan New Jersey memutuskan bahwa Gemaco tidak dapat disalahkan atas kerugian tersebut, dan harus mengganti Borgata $27 untuk setumpuk kartu yang digunakan.

Setelah putusan 2017, pengacara Borgata telah melacak aset Ivey di New Jersey tanpa hasil. Namun, para kolektor belum bisa mengejar Ivey. Bahkan, pengacara menemukan bahwa rekening banknya kosong. Klaim mengatakan bahwa Ivey memindahkan asetnya di New Jersey ke luar negeri sebelum Borgata pindah untuk mengumpulkan uang mereka.

Akibatnya, Hakim Federal baru-baru ini mengizinkan Borgata untuk mengejarnya di Nevada, di mana dikatakan bahwa dia memiliki aset yang signifikan. Meskipun kekayaan bersih Ivey tidak jelas, perkiraan mengatakan bahwa kepemilikannya di Nevada bernilai lebih dari $ 100 juta.

Pada 2017 Ivey melewatkan semua turnamen internasional besar di Barat. Sebaliknya, ia berkonsentrasi di Asia, khususnya di Hong Kong. Dalam sebuah wawancara, ia menyatakan kembali ke trek untuk 2018.

Meskipun Ivey tampaknya tidak berhasil di bidang hukum, dia baru-baru ini menang dalam hal perasaan. Pada tahun 2018, ia terlihat di kontes poker utama, termasuk Triton Poker Super High Roller Series di Montenegro, dan WSOP di Las Vegas.

Dia tampil baik di turnamen Montenegro menghasilkan $31.896 di No Limit Hold’Em dan mengambil lebih dari $600.000 pada bulan Mei tahun yang sama. Sehari kemudian, dia finis ketiga di Hold’Em Tanpa Batas $127.584 dan memperoleh total $1.666.480. Selain itu, ia memenangkan jumlah angka 6 di WSOP 2018.

Kemenangannya baru-baru ini menarik perhatian pengacara Borgata, mendaftarkan kembalinya dia ke WSOP sebagai bukti bahwa Ivey dapat kembali kapan saja dia mau dan menang besar. Para pengacara bahkan menyebutkan kemenangan turnamennya yang hampir $2 juta.

Dalam argumen mereka untuk menolak klaim bahwa melanjutkan kasus ini akan menodai citranya, para pengacara mengklaim bahwa Ivey adalah pemain yang terampil dan sukses, dan tidak ada indikasi bahwa dia tidak bisa terus menang. Lebih jauh lagi, biaya masuk untuk beberapa playoff poker jauh lebih kecil dari $10.000, dan seseorang dapat memasang taruhan $100 atau kurang untuk bermain online, tegas para pengacara.

Lebih banyak Ivey dapat diharapkan dalam permainan segera setelah ia tampaknya bertekad untuk mengakhiri masalah hukumnya. Langkah terakhirnya datang tahun ini. Dan itu melibatkan pengacaranya yang memberikan penjelasan singkat di Pengadilan Banding AS, yang meminta banding untuk dilanjutkan.

Dokumen setebal 800 halaman itu menyajikan 4 argumen melawan Borgata. Menurut ringkasan lengkap, kasus Borgata seharusnya dihentikan berdasarkan tindakan pembatasan 6 bulan. Sun dan Ivey tidak bisa menandai kartu karena mereka tidak menyentuhnya. Borgata seharusnya tidak mengejar pertempuran mengingat regulator New Jersey setuju mereka menang secara adil. Dan akhirnya, penyortiran tepi tidak bertentangan dengan undang-undang perjudian New Jersey.

Terlepas dari perintah pengadilan terakhir, pemilik Borgata, MGM Resorts, mengetahui kesulitan memulihkan uang dalam jumlah besar tersebut. Terutama dari Ivey, yang tidak ada yang tahu pasti apakah dia memiliki atau tidak memiliki akses ke jumlah tersebut.

Ini bukan kemungkinan bahwa Ivey mungkin perlu menjual beberapa aset untuk mengamankan jumlah uang tunai yang tepat. Apa yang lebih menarik, bahkan jika dia melakukannya, kemungkinan dia membayar kembali tipis, tidak peduli perintah pengadilan.

Author: Lee Oliver